Layakkah Essien, Cole dan Odemwingie Disebut sebagai Marquee Player?

Diantara sejumlah kebijakan itu, kebijakan marquee player, menjadi suatu gebrakan tersendiri. Sebelumnya, kebijakan semacam ini, sudah diberlakukan, di liga-liga seperti MLS (Amerika Serikat), A-League (Australia), dan ISL (India). Secara nonteknis, tujuannya, adalah untuk menambah daya tarik kompetisi, meningkatkan nilai jual kompetisi, menambah pemasukan klub, dan menarik minat penonton. Secara teknis, tujuan merekrut marquee player, adalah untuk memperkuat tim, dan membantu perkembangan pemain muda. Contoh terkini marquee player di MLS (Amerika Serikat), adalah Bastian Schweinsteiger (eks kapten timnas Jerman), yang baru saja pindah ke Chicago Fire. Marquee player, yang pernah singgah di A League, diantaranya, Alessandro Del Piero (Italia). Sementara itu, marquee player, yang pernah bermain di ISL (India), diantaranya, Roberto Carlos (Brasil), dan Diego Forlan (Uruguay). Baik MLS, ISL, maupun A League, sama-sama memiliki standar kriteria, dan regulasi yang jelas. Secara umum, kriteria marquee player, di ketiga liga ini adalah; pemain tersebut pernah berkompetisi, di liga top dunia (misal EPL, La Liga, dan Serie A) selama beberapa tahun berturut-turut, dan pernah membela timnas negaranya, minimal dalam kejuaraan tingkat benua (misal Euro, Copa America, dan Piala Afrika). Selain itu, setiap klub, yang mengontrak marquee player, harus mempunyai alokasi dana khusus, agar dapat membayar gaji marquee player, tanpa mengorbankan gaji pemain lain, ofisial tim, atau berutang kesana kemari. Sehingga, pembayaran gaji pemain, dan ofisial tak bermasalah, kondisi keuangan klub pun tetap sehat. Sayangnya, di Liga 1, belum ada regulasi resmi yang paten, mengenai marquee player. Misalnya, dalam hal klub terakhir yang dibela, sebelum pindah ke Indonesia. Jika standar pemain yang dipakai, adalah Michael Essien (Ghana, Persib), maka akan aneh, jika Peter Odemwingie (Nigeria, sempat didekati Madura United), atau Carlton Cole (Inggris, Persib), digolongkan sebagai marquee player. Karena, klub terakhir yang dibela Essien, adalah Panathinaikos, klub yang bersama Olimpyakos, rutin mendominasi kasta teratas Liga Yunani, dan rutin tampil di Liga Champions atau Liga Europa tiap musimnya. Sedangkan, klub terakhir yang dibela Odemwingie (Roterham United, Inggris), dan Cole (Sacramento Republic, Amerika Serikat), sama-sama berlaga di kompetisi kasta kedua liga domestik masing-masing. Jika berdasarkan klub terakhirnya, maka Odemwingie dan Cole, adalah pemain asing biasa, yang sesuai regulasi PSSI, tentang standar minimal, dari kasta kompetisi klub terakhir, yang dibela pemain asing, yakni kasta kedua liga domestik suatu negara. Situasi akan berbeda, jika kriterianya adalah, pemain tersebut pernah berkompetisi, di liga top dunia (misal EPL, La Liga, dan Serie A) minimal selama beberapa tahun berturut-turut (misal, minimal dalam 5 tahun beruntun), dan pernah membela timnas negaranya, minimal dalam kejuaraan tingkat benua. Jika berdasarkan kriteria ini, Odemwingie, dan Essien adalah marquee player. Karena, Odemwingie pernah bermain di EPL, antara tahun 2010-2015. Di timnas, Odemwingie memperkuat Nigeria, di Piala Dunia 2010 dan 2014, plus Olimpiade 2008. Sedangkan Essien, pernah bermain di EPL, La Liga, dan Serie A, antara tahun 2005-2015. Di timnas, Essien memperkuat Ghana, di Piala Dunia 2006 dan 2014. Di tingkat benua, keduanya juga pernah membela timnas masing-masing di Piala Afrika. Sedangkan, Cole hanya pernah 7 kali membela timnas Inggris, semuanya saat laga ujicoba resmi FIFA, antara tahun 2009-2010. Carlton Cole baru dapat digolongkan, sebagai marquee player, jika kriterianya adalah pemain tersebut pernah berkompetisi, di liga top dunia (misal EPL, La Liga, dan Serie A) minimal selama beberapa tahun berturut-turut (misal, minimal dalam 5 tahun beruntun), dan pernah membela timnas negaranya, minimal dalam laga ujicoba resmi FIFA. Mengingat besarnya potensi biaya dan dampak marquee player bagi klub, dan kompetisi, ke depannya, PSSI perlu menetapkan standar kriteria, dan regulasi (termasuk dalam hal penggajian) yang jelas. Supaya, marquee player yang didatangkan, benar-benar berkualitas, bermanfaat bagi tim, dan kompetisi, tanpa tertunggak gajinya.

newenglandsportscountry.com Tips dan Daftar Agen Bola Terpercaya 2016 Sumber: Kompasiana